Rumitnya Kasus Novel Baswedan

Portaldaily.net, Jakarta – Pada 11 April 2017, Novel Baswedan diserang dua orang tak dikenal sepulang dari salat subuh berjamaah di Masjid Ihsan di dekat rumahnya, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Kedua orang yang berboncengan dengan sepeda motor itu dengan sengaja menyiramkan air keras ke wajah penyidik yang banyak mengusut kasus korupsi besar ini. Mata kiri novel rusak hingga 95 persen. Novel harus menjalani operasi berkali-kali di Singapura. Hingga hari ini, 18 Juli 2019, TGPF mengumumkan hasil investigasi pun, baik pelaku penyerangan dan ataupun aktor intelektual belum berhasil diketahui. Menyikapi gagalnya pengungkapan…

Lanjut ..

Jokowi Ancam yang Menghambat Investor

Portaldaily.net, Jakarta – PIDATO kemenangan Joko Widodo pada 14 Juli 2019 di Sentul berisi visi kepemimpinan lima tahun ke depan. Normatif dan wajar dikemukakan, meski ada ahli hukum tata negara yang menanggapi baiknya isi pidato itu menjadi bahan debat sewaktu kampanye sehingga dapat dikritisi, dielaborasi atau diperdalam dalam debat. Tentu akan mencerdaskan. Meskipun demikian sebagai pandangan visioner penting juga disampaikan sebagai tolok ukur ke depan untuk pembuktian dijalankan atau tidaknya serta kewajaran jika ada hambatan dalam pelaksanaanya. Ada dua hal yang secara materi dan gaya tekanan bernada ancaman, yang pertama…

Lanjut ..

Perdagangan Manusia Berkedok Pernikahan

Portaldaily.net, Jakarta- Pernikahan yang berbuah penderitaan, itulah gambaran nasib perempuan Indonesia yang manjadi pengantin pesanan. Pengantin perempuan Indonesia  dinikahkan dengan orang cina seharga 400 juta, Keluarga hanya diberi 20 juta sisanya para perekrut lapangan yang mengurus pesanan. Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) mencatat ada 29 perempuan jadi korban pengantin pesanan di China selama 2016-2019. Para perempuan ini dibawa ke China, dinikahkan dengan lelaki di negara tersebut, dengan iming-iming diberi nafkah besar. Namun, kata Sekjen SBMI Bobi Anwar Maarif, perempuan ini malah ‘dieksploitasi’ dengan bekerja di pabrik tanpa upah. “Dia sama-sama…

Lanjut ..

Legalitas vs Moralitas

Oleh: Imam Shamsi Ali* Portaldaily.net, Jakarta- Idealnya, dalam mendefenisikan kebenaran itu harus ada dua hal yang mendasari. Dasar legalitas (hukum) dan dasar moralitas (etika). Keduanya boleh jadi saling mengikat. Hukum tanpa moralitas kemungkinan menimbulkan manipulasi hukum berdasarkan kepada ragam intrik dan kepentingan. Tapi moralitas tanpa hukum bagaikan desinasi tanpa petunjuk jalan. Karenanya, hukum positif bahkan hukum agama sekalipun perlu dibarengi oleh basis moralitas yang solid. Catatan lain, taat hukum pada umumnya dibatasi oleh kekhawatiran tanggung jawab hukum yang lebih bernuansa kekinian (dunia). Tapi taat hukum karena pertimbangan moralitas akan menjadi…

Lanjut ..

Runtuhnya Raksasa Baja Indonesia

Portaldaily.net, Jakarta- Drama kerugian menahun yang dialami KARS masih terus dianalisis. Pasalnya, peluang industri baja Indonesia semakin berkembang. Saat ini, Indonesia dapat dengan leluasa mengekspor produk baja ke Malaysia. Di sisi lain, permintaan baja domestik juga semakin meningkat. Sebagai catatan, dari Januari hingga Desember 2018, permintaan produk baja di Indonesia cenderung meningkat dengan adanya peningkatan di sektor industri yang menggunakan material baja. Diantaranya sektor otomotif yang meningkat 7.99% dengan jumlah produksi mobil sebesar 1.152.641 unit per tahun (Gaikindo, Januari 2019). Hal ini diikuti dengan sektor konstruksi dan infrastruktur yang juga…

Lanjut ..

Meikarta, Jababeka dan Kedaulatan Bangsa

  Oleh: M Rizal Fadillah* Portaldaily.net, Jakarta-Meikarta CEO Lippo James Riady dan Jababeka Presdir Djuandi Darmono. Dua pengusaha keturunan yang kini mencuat. James Riady “ditekan” Pemerintah via KPK yang hingga kini masih berjalan kasusnya. Yang jelas James Riady “diam” tidak bisa kabur dari kendali “inner circle” kekuasaan. Darmono justru sebaliknya ia bukan hanya “penurut” tetapi juga bisa macem-macem. Baru baru ini mengusulkan agar Pemerintah Jokowi menghapus pelajaran agama dari bangku sekolah dan digantikan oleh mata pelajaran budi pekerti. Meikarta terbentur perijinan dan akibat ketidak lancaran proses maka proyek menjadi terbengkalai.…

Lanjut ..

Penguasa yang Menganggap Kecurangan Bagian dari Demokrasi

Portaldaily.net, Jakarta – Beberapa menit setelah MK memberikan putusan hasil sidang gugatan tim 02 atas hasil Pilpres 2019. Pasangan calon Prabowo-Sandi langsung menggelar jumpa pers. MK dalam putusanya menyatakan menolak seluruh gugatan Prabowo-Sandi, mulai dari dalil-dalil kecurangan yang terstruktur, sistematis, dan masif (TSM), dalil soal Situng dan DPT, hingga dalil soal posisi Ma’ruf Amin di bank syariah. Bukti dan saksi- saksi yang diajukan tidak bisa menembus dan mengalahkan kecurangan TSM. Bahkan di dalam lembaga hukum tertinggi yang dimiliki bangsa ini. Dalam jumpa persnya Prabowo menyatakan menghormati putusan tersebut. “Walaupun kami…

Lanjut ..

Apa di Balik Penembakan di Masjid Prancis, Imam dan Jemaah Terluka

Portaldaily.net, Jakarta- Peristiwa penembakan terjadi di sebuah masjid di Brittany, wilayah barat laut Prancis. Seorang imam masjid dan seorang jemaah mengalami luka-luka dalam serangan itu. Imam masjid, Rachid El Jay terkena tembakan di bagian perut dan kaki. Sedangkan seorang jemaah menderita luka-luka akibat dua peluru yang bersarang. “(El Jay) mengalami dua luka tembak pada perut dan dua di bagian kaki. Jemaah lain tertembak di kaki dengan dua peluru,” kata Dewan Keimanan Muslim Prancis (CFCM) seperti dilansir AFP, Jumat (28/6/2019). Insiden itu terjadi pada Kamis (27/6) pukul 04.00 waktu setempat. Saat…

Lanjut ..

Ahli KPU Tak Mampu Patahkan Dalil Prabowo-Sandi

Pakar HTN: Ahli KPU Tak Mampu Patahkan Dalil Prabowo-Sandi Keterangan ahli dari Termohon yakni Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI pada persidangan ketiga sengketa Pilpres 2019 di Mahkamah Konstitusi (MK) tidak membantah ahli yang dihadirkan Pemohon dalam hal ini Prabowo-Sandi. Pakar Hukum Tata Negara Universitas Parahyangan, Asep Warlan Yusuf mengatakan, keterangan ahli dari KPU hanya bagus pada diskusi hukum. Namun menurutnya, keterangan itu tidak bisa memberikan penjelasan sesuai gugatan Prabowo-Sandi. “Diskusi hukumnya bagus, cuma tidak menukik ke persoalan yang didebatkan,” kata Asep Warlan Yusuf kepada Kantor Berita RMOL, Minggu (23/6). Hal…

Lanjut ..

Mereka Ini yang Mau Merampas Kemenangan Prabowo

*MEREKA INI YANG MAU MERAMPAS KEMENANGAN PRABOWO.* *Oleh : Prof. KH. Didin Hafiddudin, MA.* *KPU berani ambil risiko besar. Mereka tidak takut akibat manipulasi perolehan suara paslonpres 02.* *Dengan enteng mereka jawab ‘salah ketik’. Human error. Boleh dikatakan mereka tak perduli teriakan-teriakan keras publik terhadap input angka-angka yang merugikan Prabowo dan menguntungkan Jokowi.* *Nah, mengapa KPU begitu berani? Apa yang membuat mereka berani melakukan kecurangan secara terang-terangan?* *Siapakah yang sangat gigih dan bersikeras agar Jokowi dinyatakan menang meskipun dengan cara yang curang?* *Kekuatan macam apa yang berada di belakang Jokowi…

Lanjut ..

Pihak Traveloka Tanggapi soal Harga Tiket Pesawat Rp 21 Juta

Harganya jelas sangat berbeda dengan kelas ekonomi.
Di saat yang sama, tiket pesawat ekonomi ludes terjual sehingga yang tampil di aplikasi marketplace hanya yang tersedia saja.
“Selain harga tersebut adalah harga kelas bisnis yang tentu saja jauh lebih mahal dibanding harga kelas ekonomi, yang pada saat viral kemarin sudah habis,” ujar Direktur Public Relations Traveloka Sufintri Rahayu dalam keterangan tertulis, Jumat (31/5/2019).
Sufintiri mengatakan, masyarakat harus jeli sebelum membeli tiket agar sesuai kebutuhan.
Masyarakat bisa mengatur kelas pesawat yang akan dinaiki di aplikasi tersebut.
Di Traveloka, misalnya, sudah ada filter untuk menyaring pencariannyang diinginkan saja, seperti kelas penerbangan, pilihan transit atau tidak, bahkan mengurutkan dari harga termurah.
Berikut cara melakukan filter daftar maskapai :
1. Setelah menentukan tujuan, tanggal bepergian, dan kelas penerbangan, halaman akan menampilkan hasil pencarian. Lalu, pilih menu filter.
2. Pada bagian ‘Transit’, pilih menu ‘Langsung’, untuk hanya menampilkan penerbangan langsung.
3. Klik ‘Pilih Penerbangan’
4. Laman akan menampilkan hasil pencarian daftar maskapai dengan penerbangan langsung
“Pengguna juga kami imbau untuk memastikan bahwa kelas penerbangan yang dicari sesuai dengan keinginan. Misal, jika ingin mencari kelas ekonomi, maka pada laman awal pencarian dapat memilih kelas ekonomi,” kata Sufintri.
Sufintri mengatakan, harga dan ketersediaan stok tiket sifatnya dapat terus berubah secara real-time.
Oleh karena itu, pengguna aplikasi disarankan untuk rajin-rajin mengecek ketersediaan tiket.
Pengguna juga bisa mengatur fitur Price Alert yang tersedia di Traveloka, terutama di saat-saat peak season seperti saat ini. [tn]
Lanjut ..

Lebaran di Jakarta, Jokowi Bakal Gelar Open House

Rencananya begitu ya,” ujar Kepala Staf Kepresidenan, Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, pada Jumat (31/5/2019).
Selain itu, Moeldoko juga mengatakan orang nomor satu di Indonesia itu juga kemungkinan akan menggelar open house secara terbuka agar bisa bertemu langsung dengan masyarakat yang berkunjung. “Iya begitu (open house dengan masyarakat),” katanya.
Moeldoko menilai momen lebaran tahun ini merupakan ajang persatuan bagi masyarakat. Sehingga, tak ada lagi pertikaian antara sesama khususnya pasca pemilu 2019.
“Harapan kita dengan minal aidin wal faizin ini bisa membuka, membuka suasana yang tadinya enggak enak menjadi enak. membuka suasana yang tadinya saling memfitnah, sudahlah, hilang lagi lah,” paparnya.
“Membuka suasana yang persaudaraan, mungkin tadinya suami istri tegang, mungkin antar teman menjadi terganggu, momentum inilah bisa digunakan sebaik-baiknya. Jangan terlalu tegang, nanti menjadi cepat tua. kan begitu,” ungkap dia. [tsc]
Lanjut ..

Deddy Corbuzier: Saya Sedang dalam Perjalanan untuk Menuju Mualaf

Dan menurut lelaki 42 tahun itu, hal tersebut bukan lagi menjadi rahasia.
“Mungkin Anda semua tahu kalau saya dalam perjalanan untuk jadi mualaf. Dan itu sudah mennjadi rahasia umum,” kata Deddy Corbuzier di YouTube.
“Kalau lihat YouTube saya, banyak sekali saya bikin tentang Islam, dialog sama ustad, banyak sekali subscriber saya mendoakan saya dapat hidayah dan saya berterima kasih atas dukungannya,” sambung Deddy Corbuzier.
Namun, apa yang ingin disampaikan Deddy Corbuzier di YouTube sebenarnya bukan tentang ia menjadi mualaf. Tapi bagaimana ia belajar Islam dan diajarkan untuk meminta maaf.
Dalam video, Gus Miftah meminta Deddy Corbuzier untuk meminta maaf atas keriuhan yang terjadi di media sosial. Menurut Gus Miftah, meminta maaf bukan berarti salah, dan meminta maaf tidak membuat manusia hina.
“Yang perlu gue omongin sama lu, tidak semua yang benar itu dianggap orang baik. Gue yakin lu bener, tapi harus ente ingat, benar itu harus baik. Maka atas semua kegadugahn ini, saya nasihati agar Deddy minta maaf. Toh minta maaf itu mulia, minta maaf itu tidak hina. Apalagi hari ini ente lagi kenceng-kencengnya belajar Islam sama gue. Bahkan jutaan orang di sana berharaP lu segera jadi mualaf. Maka yang peru ente ingat, yang berhak jadi hakim itu Allah,” kata Gus Mifta.
Awalnya Deddy Corbuzier mengaku memperdebatkan nasihat Gus Miftah. Namun akhirnya ia sadar bawa menyelesaikan masalah bukan dengan kekerasan, atau bukan siapa yang benar siapa yang salah.
“Maka saya saat ini dalam proses pembelajaran saya sebagai seorang mualaf, saya juga merasa harus minta maaf. Saya minta maaf atas semua hal yang terjadi atas keributan dan kericuhan,” ujar Deddy Corbuzier.
“Entah saya salah atau benar, saya berada di dalam skenario keributan. Jadi saya dari lubuk hati paling dalam mintaa maaf. Untuk semua yang ada di dalm perisitiwa ini, termasauk subscriber yang terganggu, karena belakangan video saya tidak positif lagi, banyak drama. Saya minta maaf, biarkan benar atau salah Tuhan yang menuntukan,” sambung Deddy Corbuzier.
Sementara itu, permintaan maaf tersebut terkait dengan keriuhan yang terjadi akibat video Deddy Corbuzier yang bekerja sama dengan Cameo Project.
Dalam video kerja sama itu, Deddy Corbuzier dan Cameo Project membahas soal seorang pilot yang juga YouTubers, Captain Vincent Raditya. Seperti diketahui, Vincent Raditya baru-baru ini bikin heboh di YouTube channel-nya dengan mengajak terbang magician Limbad. Saat terbang, Kapten Vincent Raditya melakukan zero gravity yang membuat Limbad terkejut.
Deddy Corbuzier dan tim Cameo Project kemudian mendatangi Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKUPPU), dan memiinta pendapat soal Kaptain Vincent Aditya. Tak lama setelah itu, izin terbang Captain Vincent pun dicabut.
Banyak yang menyayangkan pencabutan linsensi terbang Captain Vincent dan tak sedikit warganet yang menyalahkan Deddy Corbuzier. [sra]
Lanjut ..

Aceh Minta Referendum, Riau Tuntut Otonomi Khusus ke Presiden Jokowi

Ia menjelaskan, bagi Riau, bukan Referendum seperti Aceh yang diinginkan dan diminta. Melainkan, Otonomi Khusus (Otsus), yang dideklarasikan sejak 11 Januari 2006 silam, ke pemerintah pusat.
“Kalau minta merdeka saya rasa tidaklah, tapi kalau Otsus itu tidak masalah, lagian Otsus ini juga sudah lama digaungkan,” ujar Asri, Kamis, 30 Mei 2019.
Asri meminta kepada masyarakat Riau agar tidak terpancing dengan isu referendum maupun isu separatis, sebab isu tersebut tidaklah benar.
“Jadi kita imbau masyarakat jangan terpancing dengan hal yang belum kita tahu kebenarannya begitu,” tutupnya.
Sebelumnya, Aceh melalui Ketua Dewan Pimpinan Aceh Partai Aceh (DPA PA) Muzakir Manaf alias Mualem menginginkan dilaksanakannya referendum atau hak menentukan nasib sendiri di Aceh, isu tersebut menjadi heboh di media sosial.
Pada Kamis, 11 Januari 2007, ribuan elemen masyarakat mendeklarasikan Riau Menuntut Otonomi Khusus (Otsus) sama dengan Aceh, dan Papua.
Pemicu permintaan Otsus ke Pemerintah Pusat kala itu dan hingga sekarang adalah ketidakadilan ekonomi terhadap Riau. Minyak yang terkandung dalam perut bumi Riau, serta minyak di atas permukaan bumi, Kelapa Sawit, dibawa semuanya ke Jakarta.
Riau hanya mendapatkan pembagian 15 persen saja dari pembagian minyak bumi tersebut. Sedangkan untuk kelapa sawit, Riau sama sekali tak mendapatkan hasil apa-apa, karena pajak-pajak dibawa ke Jakarta.
Ditambah lagi, pemerintahan Presiden Joko Widodo pada Triwulan IV 2017, hingga kini masih mengutang ke rakyat Riau sejumlah Rp 1,7 triliun. [kp]
Lanjut ..

Pesan Berantai Kepung Rumah Prabowo, BPN: Itu Cuma Cari Sensasi

Selain itu massa ini juga mengincar rumah Polonia, Seknas Prabowo-Sandi di Menteng dan juga Sekretariat Presidium Alumni 212 Jaktim yang berafiliasi dengan paslon Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.
Juru Bicara Badan Pemenagan Nasional (BPN) Prabowo-Sandi, Andre Rosiade menuturkan orang yang menyebarkan pesan tersebut hanya mencari sensasi. Ia meragukan massa tersebut mempunyai nyali menduduki rumah Prabowo.
“Menurut saya ini orang-orang cari sensasi saja. Kita serahkan pihak kepolisian mengatasinya. Tapi saya enggak yakin mereka (massa) juga punya nyali,” ungkap Andre, Jumat (31/5).
Andre mengingatkan jangan sampai massa ini memancing pendukung Prabowo kembali turun ke jalan
“Jangan sampai mereka-mereka ini yang memprovakasi pendukung pak Prabowo karena mau duduki Kartanegara. (Mereka) paling hanya cari sensasi, alias caper,” ujar Andre.
Sementara itu, kepolisian memastikan tidak ada aksi massa hari ini.
“Tidak ada pemberitahuan (kepada pihak kepolisian) dan masih aman,” ungkap Kapolres Jakarta Selatan Kombes Polisi Indra Jafar.
Seperti diketahui, pesan yang tersebar di Whatsapp ini bukan hanya kali pertama. Sebelumnya pada 24 Mei 2019 muncul pesan berantai di WhatsApp dengan gerakan yang serupa yaitu untuk melakukan aksi mengepung Kertanegara pada jam 14.00 WIB. Tertulis dijudul pesan tersebut Undangan Ribuan Massa GNKR Siapkan Aksi Kepung Kertanegara: Kenapa Gak Siap Kalah?
Tertulis juga akan mengepung Kertanegara karena ingin meminta pertanggungjawaban. “GNKR Berencana akan menggelar aksi Kepung Kertanegara untuk meminta pertanggung jawaban terkait aksi brutal 22 Mei tersebut,” demikian pesan tersebut. [gtr]
Lanjut ..