Prancis Minta Iran Hentikan Pengembangan Rudal Pembawa Nuklir

PARIS – Pemerintah Prancis meminta Iran untuk segera menghentikan semua kegiatan rudal balistik yang dapat membawa hulu ledak nuklir. Seruan itu muncul setelah Teheran mengklaim dapat menempatkan dua satelit ke orbit dalam beberapa minggu mendatang.

“Prancis ingat bahwa program rudal Iran (tidak) sesuai dengan Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Prancis Agnes von der Muhll kepada wartawan, yang dikutip Reuters, Sabtu (12/1/2019).

“Menyerukan Iran untuk segera menghentikan semua kegiatan terkait rudal balistik yang dirancang untuk membawa senjata nuklir, termasuk tes menggunakan teknologi rudal balistik,” lanjut dia.

Baca Juga:Pengirim Paket ke Kantor Diplomatik Terancam 10 Tahun PenjaraNetanyahu Akui Israel Habisi dan Tangkap Warga Palestina

Von der Muhll menanggapi komentar Presiden Hassan Rouhani pada hari Kamis, yang mengatakan dua satelit akan dikirim ke luar angkasa menggunakan rudal buatan Iran.

Sementara itu, Teheran menolak seruan Paris. Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan tuduhan yang berulang kali bahwa Teheran mengembangkan senjata nuklir merupakan klaim tak bertanggung jawab.

“Program rudal pertahanan buatan Iran adalah hak alami bangsa Iran,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Bahram Qasemi. “Program rudal Iran tidak melanggar resolusi 2231 PBB,” katanya lagi.

Prancis sendiri merupakan salah satu negara yang mempertahankan kesepakatan nuklir Iran tahun 2015. Kesepakatan itu secara resmi bernama Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA) 2015.

JCPOA 2015 itu merupakan kesepakatan nuklir Teheran yang disepakati oleh Iran dan enam kekuatan dunia (AS, Rusia, Inggris, Prancis, Jerman dan China). Dalam kesepakatan tersebut, Iran bersedia mengekang program nuklir dengan imbalan penjatuhan sanksi internasional.

Namun, AS yang dipimpin Presiden Donald Trump telah keluar dari JCPOA. Sejak itu, Washington memulihkan sanksi terhadap Teheran.

Washington ingin negosiasi ulang terkait kesepatan internasional tersebut. Tapi, Teheran menolaknya karena JCPOA 2015 merupakan kesepakatan final.

(mas)

Original Source

Related posts

Leave a Comment