Saham Apple Tekan Indeks S&P 500

Liputan6.com, Jakarta –S&P 500 yang merupakan indeks acuan utama di bursa saham Amerika Serikat (AS) tertekan pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Pelemahan ini karena masih adanya kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi global dan karena penurunan saham Apple Inc setelah perusahaan teknologi tersebut meluncurkan layanan streaming video.

Mengutip Reuters, Selasa (26/3/2019), S&P 500 kehilangan 2,35 poin atau 0,08 persen menjadi 2.798,36. Untuk Nasdaq Composite turun 5,13 poin atau 0,07 persen menjadi 7.637,54. Kebalikannya, Dow Jones Industrial Average naik 14,51 poin atau 0,06 persen menjadi 25.516,83.

Selama perdagangan, indeks S&P 500 terombang-ambing antara zona positif dengan negatif di saat investor terus memantau imbal hasil surat utang pemerintah AS berjangka waktu 10 tahun. Imbal hasil obligasi tersebut turun ke level terendah Sejak Desember 2017.

Baca Juga

Wall Street Tersungkur Imbas Kekhawatiran Ekonomi Global MelambatSaham Apple Dorong Penguatan Wall StreetWall Street Bervariasi Usai Pernyataan The Fed

Para analis melihat bahwa adanya kurva pembalikan imbal hasil surat utang tersebut menjadi salah satu indikator resesi. “Kami khawatir tentang imbal hasil tersebut dan sekarang selain masalah imbal hasil juga terdapat masalah suku bunga,” jelas Eric Kuby, chief investment officer, North Star Investment Management Corp, Chicago.

Sedangkan untuk indeks Dow Jones mampu menguat dibantu oleh kenaikan saham Boeing setelah perusahaan pembuat pesawat tersebut mengatakan bahwa mereka berencana untuk memperbaharui perangkat lunah dan pelatihan bagi pilot yang akan menerbangkan 737 MAX. Ethiopian Airlines dan Qatar Airways menyatakan kepercayaan pada Boeing meskipun kecelakaan fatal baru-baru ini.

Saham Apple turun 1,2 persen dan merupakan hambatan terbesar pada indeks. Perusahaan pembuat iPhone inin merilis layanan streaming konten asli Apple TV + yang sudah ditunggu cukup lama dan layanan berlangganan Apple TV Channels. Apple mulai bergabung di pasar yang memberikan layanan streaming.

Original Source

Related posts

Leave a Comment