Tiba di KPK, Hakim dan 4 Pihak lain Jalani Pemeriksaan Intensif

JawaPos.com – Usai diamankan, sejumlah pihak seperti hakim, pengacara dan beberapa pihak lain diterbangkan dari Balikpapan ke markas Komisi Pemberantasan Korupsi di Jakarta. Saat ini, kata juru bicara KPK Febri Diansyah, para pihak tersebut telah sampai di kantor lembaga antirasuah.

“5 orang yang diamankan di Balikpapan telah dibawa ke gedung KPK pagi ini. Selanjutnya dilakukan pemeriksaan intensif,” kata Febri dalam keterangan tertulis kepada wartawan, Sabtu (4/5).

Berdasarkan informasi yang dihimpun, sejumlah pihak yang diamankan telah sampai di gedung lembaga antirasuah sekitar pukul 08.35 WIB. Saat tiba di lobi gedung, mereka enggan berkomentar apapun kendati dicecar bertubi-tubi sejumlah pertanyaan oleh awak media.

Dalam melakukan pemeriksaan ini, kata Febri, lembaganya diberi waktu maksimal 24 jam untuk menentukan status penanganan perkara para pihak yang telah diciduk Tim Satgas Penindakan.

“Hasilnya akan kami sampaikan sore atau malam ini melalui konferensi pers di gedung KPK,” tukasnya.

Sebelumnya diberitakan, seorang hakim di Balikpapan dipastikan terciduk dalam operasi tangkap tangan (OTT) yang dilakukan Tim Satgas Penindakan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sejumlah barang bukti pun turut diamankan dalam operasi senyap ini.

Juru Bicara KPK, Febri Diansyah membenarkan sejak sore tadi ada tim penindaan yang ditugaskan di Balikpapan. Dalam operasi kali ini 5 orang diamankan ke Polda setempat untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

“1 orang Hakim, 2 orang pengacara, 1 panitera muda dan 1 swasta,” ujar Febri melalui keterangan tertulis yang diterima JawaPos.com, Jumat (3/5) malam.

KPK mengamankan mereka setelah mendapatkan Informasi akan terjadinya transaksi pemberian uang pada hakim tersebut. Belakangan diketahui hakim tersebut tengah bertugas mengadili sebuah perkara pidana di Pengadilan Negeri Balikpapan.

“Setelah kami cek di lapangan dan ada bukti-bukti awal, maka sejumlah tindakan dilakukan,” lanjut Febri.

Dalam operasi kali ini petugas mengamankan sejumlah uang senilai Rp 100 juta. Diduga uang ini digunakan untuk mahar, supaya hakim membebaskan terdakwa dalam penipuan.

“Ada uang yang diamankan dalam perkara ini yang diduga merupakan bagian dari permintaan sebelumnya jika dapat membebaskan terdakwa dari ancaman pidana, dalam dakwaan kasus penipuan terkait dokumen tanah,” pungkas Febri.

Editor : Kuswandi

  • OTT Hakim Balikpapan
  • hakim kayat

Berita Menarik Lainnya

Tak Suka dengan Aromanya? Daun Bawang Bisa Jadi Obat 5 Penyakit

Original Source

Related posts

Leave a Comment