Sperma Lebih Berkualitas Saat Musim Dingin, Ini Penjelasan Sains

Suara.com – Musim dingin membuat sperma lebih berkualitas, hanya isapan jempol atau sudah dibuktikan oleh sains ? Ini penjelasannya.

Tahukah Anda jika kualitas dan jumlah sperma bisa ditentukan dari musim yang sedang berlangsung? Ya, selama bertahun-tahun, para ilmuwan berusaha menemukan hubungan antara musim dan kualitas sperma .

Dilansir MensHealth, hasil dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa sperma memiliki kualitas terbaik pada bulan-bulan yang lebih dingin.

Salah satu studi berbahasa Italia yang diterbitkan di jurnal Chronobiology International menyebutkan lelaki menghasilkan lebih banyak sperma di musim dingin daripada musim panas.

Selain jumlah sperma (berapa banyak sel sperma dalam semen), motilitas (seberapa cepat mereka bergerak) juga meningkat di musim dingin. Hal ini dibuktikan oleh penelitian di Israel yang dilakukan terhadap lebih dari 6.000 sampel dan diterbitkan dalam American Journal of Obstetrics and Gynecology.

Mereka menemukan bahwa jumlah sperma dan puncak motilitas di musim semi mengalami penurunan di musim panas dan gugur.

Tapi, beberapa penelitian lain juga menemukan sebaliknya. Seperti hasil yang dikemukakan oleh para peneliti Cina.

Studi retrospektif terbesar hingga saat ini dengan lebih dari 29.000 sampel sperma selama rentang 17 tahun menemukan bahwa sperma paling kuat adalah setelah sperma yang dihasilkan setelah musim dingin mencair (untuk orang Amerika).

Jadi, apa yang bisa kita ambil? Sperma memang dapat berubah secara musiman, tetapi perbedaan ini dapat bervariasi tergantung pada lokasi, kata Amos Grunebaum, M.D., seorang spesialis kesehatan reproduksi dan direktur kebidanan dan kepala persalinan di New York-Presbyterian Weill Cornell Medical Center di New York City.

Alasan perbedaan ini tidak diketahui. Ditambah lagi, musim berbeda di negara atau benua yang berbeda, catat Grunebaum.

Meski selama ini dokter dan peneliti menginformasikan bahwa panas dapat menurunkan kualitas sperma dengan menurunkan produksi sperma dan bahkan membunuh sel sperma, faktor-faktor lain, seperti kebiasaan gaya hidup, minum banyak dan kurang olahraga juga menyebabkan sperma tidak sehat.

Sains jelaskan pengaruh musim terhadap sperma. (Shutterstock)Sains jelaskan pengaruh musim terhadap sperma. (Shutterstock)

Hal tersebut kata Michael Alper, MD, seorang endokrinologis reproduksi di Boston IVF, pusat kesuburan di Boston, jauh lebih penting dari pada musim.

“Beberapa penelitian tentang musim reproduksi manusia memang ada, tetapi datanya lemah,” ujar dia.

Intinya, Anda lebih baik makan makanan sehat dan meningkatkan kebugaran daripada mengandalkan sperma Anda di bulan-bulan yang lebih dingin. Buat perubahan mudah dengan memasukkan yoga pagi ke dalam rutinitas Anda selama dua minggu.

Melakukan aktivitas fisik lima hari seminggu dapat secara signifikan mengurangi tingkat stres oksidatif berbahaya dalam tubuh dan meningkatkan kualitas sperma hanya dalam 15 hari.

Jangan lupa mengonsumsi ikan yang merupakan sumber utama asam lemak omega-3, yang mempercepat produksi dan kualitas sperma.

Original Source

Related posts

Leave a Comment