Studi: Banyak Perempuan Muda Ternyata Khawatir dengan Kesuburan Mereka

Suara.com – Sebuah data yang telah dirilis oleh Royal College of Obstetricians and Gynecologists (RCOG) menunjukkan bahwa ternyata banyak perempuan muda merasa khawatir tentang kesuburan mereka.

Data ini didapatkan melalui jajak pendapat yang diikuti oleh 1.002 perempuan untuk mempromosikan Fertility Forum, sebuah acara yang diselenggarakan oleh RCOG dan British Fertility Society (BFS).

Menurut penelitian tersebut, 25 persen perempuan berusia antara 18 hingga 24 tahun khawatir tentang kemampuan mereka untuk hamil. Hal yang sama secara lebih luas, juga dirasakan oleh 49 persen perempuan dari segala usia di Inggris.

Tiga dari lima perempuan juga mengaku merasa bingung dengan banyaknya informasi yang ditawarkan kepada mereka tentang kesuburan. Sementara itu, lebih dari tiga perempat perempuan tidak yakin apakah informasi kesuburan yang mereka dengar tidak memihak.

Profesor Lesley Regan, Presiden RCOG, menekankan pentingnya memastikan perempuan merasa menerima bimbingan yang akurat dan dapat diandalkan ketika mempertimbangkan untuk memiliki bayi.

“Mencoba untuk hamil bisa menjadi waktu yang sangat menegangkan bagi sebagian orang. Data baru ini menggemakan apa yang telah kami dengar dari perempuan dan pasien selama bertahun-tahun,” ungkap Profesor Regan.

Studi ini juga menemukan bahwa seperlima perempuan telah menggunakan aplikasi kesuburan, dengan hampir sepertiga mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk menggunakannya di masa depan.

Selain itu, lebih dari seperempat perempuan akan mempertimbangkan pembinaan kesuburan, yang mungkin melibatkan bimbingan berkaitan dengan infertilitas atau IVF.

Hampir setengah dari perempuan muda dalam survei ini juga mengaku akan mempertimbangkan untuk membekukan telur mereka di masa depan.

Sally Cheshire, Ketua HFEA (Human Fertilisation and Embryology Authority) menguraikan komitmen organisasinya untuk menyediakan informasi yang tidak memihak mengenai perawatan kesuburan bagi perempuan.

“Saya tahu dari pengalaman pribadi sebagai mantan pasien, betapa sulitnya menemukan informasi yang tidak memihak dan berbasis bukti, sehingga Anda dapat membuat pilihan berdasarkan informasi tentang perawatan kesuburan yang tepat bagi Anda,” kata Cheshire.

Original Source

Related posts

Leave a Comment